Perpanjang Paspor di Kanim Jaksel

DFELwYuWAAENgY2
Paspor gw abis di bulan November 2017. Kemarin pas ada kesempatan ke Singapore bulan Februari 2017, gw udah deg-degan aja. Karena seperti kata gambar di samping:

Waktu yang tapat untuk mengganti Paspor sebaiknya 6 bulan sebelum masa berlakunya habis.

Takutnya ga diterima lagi kalo paspor udah kurang dari 6 (enam) bulan.

Seperti biasa, cari-cari online banyak informasi yang simpangsiur, yang pada akhirnya gw menyiapkan semua dokumen layaknya kebutuhan dokumen untuk paspor buat baru.

Kesimpangsiuran ini tidak lain hanya karena Kantor Imigrasi sedang berkembang untuk mencari sistem yang paling mudah untuk melayani masyarakat Indonesia. So far, pengalaman gw barusan menurut gw emang paling mudah!

Oke, gw coba pecah-pecah ya stepnya:

Step 1: Daftar antrian!

Bagi teman-teman yang punya android, sudah ada aplikasinya di Google Play dengan judul “Antrian Paspor”. Sayangnya, gw ga pake android, jadi gw belom tau gimana caranya.

Tapi untuk yang ga punya android macam gw, jangan bersedih! jangan berkecil hati. Silahkan datang ke situs: https://antrian.imigrasi.go.id

Screen Shot 2017-08-16 at 1.13.38 PM.png

Klik Pendaftaran untuk mendapatkan username dan passwordnya. Nanti disuruh melengkapi beberapa detil seperti ini:Screen Shot 2017-08-16 at 1.16.35 PM.png

Nah setelah bla-bla-bla registrasi (udah pada pinter dong ya registrasinyaa..) nanti akan ada list kanim buat janjian. Masih terbatas, tapi dibanding beberapa bulan yang lalu, sudah termasuk banyak updatenya. Kemaren ada yang nulis di bulan Juni list kanimnya baru Jaksel, sekarang sudah banyak:Screen Shot 2017-08-16 at 1.25.10 PM.png

Duh, ga keliatan ya. Tapi basically Jakarta dan beberapa kota besar. Gw daftar di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan, tempat terakhir gw perpanjang paspor.  Klik “Buat Permohonan” nanti akan keluar Registrasi seperti ini:

Screen Shot 2017-08-16 at 1.29.11 PM.png

Pilih Tanggal. Nah, biasanya tanggalnya udah banyak yang penuh. Jadi kalo mau via online, emang harus siap dari jauh-jauh hari. Tinggal pilih waktu dan jumlah pemohon (jadi bisa bareng temen!) terus lanjut deh.

Segampang itu, terus nanti dapet kode antrian seperti ini:Screen Shot 2017-08-16 at 1.31.29 PM

yang kalo si biru-biru itu diklik, kita dapet QR-Code seperti ini:

Screen Shot 2017-08-14 at 8.20.52 PM.png

website ini bisa diakses di telepon genggam juga. Jadi QR codenya juga bisa dengan gampang di-recall lagi karena pake sistem log-in username dan password seperti kalo mau buka email.

Nah, sudah janjian, ayo lengkapi dokumennya:

Step 2: Syarat – syarat!

Persyaratan permohonan paspor:
🔸 Kartu Tanda Penduduk (KTP)
🔸 Kartu Keluarga (KK) sesuai KTP
🔸 Akte Kelahiran, Ijazah, Surat Nikah
🔸 Surat pewarganegaraan bagi yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan
🔸 Surat penetapan ganti nama (bagi yang telah melakukan penggantian nama)
🔸 Seluruh persyaratan difotocopi pada kertas ukuran A4.

Persyaratan pemohon paspor (anak dibawah 17 tahun):
🔸 KTP kedua orang tua (difotokopi dalam satu halaman kertas A4)
🔸 Kartu keluarga sesuai KTP orang tua
🔸 Akte kelahiran
🔸 Surat Nikah orang tua atau Akta Perceraian dan penetapan hak asuh anak dari instansi yang berwenang
🔸 Seluruh persyaratan difotocopi pada kertas A4

Nah yang gampaang ternyataaaaaaaaaa…. untuk pemohon penggantian paspor, persyaratannya cukup dengan membawa KTP dan paspor lama (khusus paspor lama yang diterbitkan di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan tahun terbit di atas tahun 2009).

Ingat ya!

Semua dokumen difotokopi ke kertas A4. JANGAN DIPOTONG.

Emang keliatannya sia-sia banget sih satu kertas cuma buat KTP yang seupil. Tapi ya gitu kalo ga mau disuruh bolak balik, mending nurut aja ya. Ngahahah!

Step 3: Ke Imigrasi.

Memang di pengalaman yang berseliweran di internet, kalo langsung dateng (Ga pake janjian), katanya harus camping dari hari sebelumnya (ga deng, dari subuh katanya sih).

Nah, walaupun si antrian itu udah ada waktunya (seperti yang diliat di atas gw dapet yang pukul 10). Tapi mending tetep dateng pukul 8 kurang kalo mo cepet. Loket antrian online dibuka pukul 8. Semua pendaftar online emang masih tetep harus ambil nomor.

Datang pukul: 08.10

Nah, karena gw di Kanim Jaksel yang oke bangeet ituu! Sempet agak bingung karena ga ada tulisan “Perpanjang paspor lewat sini”. Tapi ada Bapak Satpam yang baik hati dan langsung mengarahkan ke lantai 2, ketemu sama mbak-mbak penunggu antrian, sodorin dokumen dan fotokopi yang dibutuhkan, dia cek sebentar apakah sudah oke, sodorin QR code yang tadi, kita langsung dikasih map dan nomor antrian.

Seperti yang gw bilang tadi, karena gw datang lebih cepat, yaitu pukul 8.15. Gw dipanggil pukul 9.20. So much better dibanding cerita temen gw yang ngantri dari pukul 6 pagi baru kelar pukul 5 sore.

Terus gw dilayani oleh Pak I putu di counter 7. Kerjanya cepet sekali dan beliau menjawab pertanyaan-pertanyaan gw seperti:

“Pak kalo saya mau ganti jadi e-paspor bikin baru atau perpanjang aja?” (Perpanjang aja).

“Pak kalo bikin baru, udah ada akta kelahiran ga perlu pake ijazah lagi kan?” (Ga perlu).

Lalu Pak Putu ketak-ketik data-data gw yang udah ada (karena gw cuma perpanjang), scan kopi yang A4, terus gw disuruh poto. Pak Putu bahkan nanya lagi “Potonya gini, mau diulang?”. Untung gw ga khilaf mo edit pake 360. Jadi gw jawab “ya udah pak gapapa itu aja”. Lalu sidik jari semuanyaaa diminta untuk diinput.

Sempat ditanya sama Pak Putu “ada rencana mau pergi ke mana dalam waktu dekat?” Mungkin karena gw jawabnya “Ga ada, Pak” sambil berurai air mata.

Pak Putu bilang gini:

“Udah. Ini mbak tinggal bayar aja, di bawah (Bank BRI), nanti biasanya 5 (lima) hari kerja selesai.” Mungkin kalo gw bilangnya besok mo ke Jerman (YANG MANA BOONG BANGET BELOM PULA BIKIN VISANYA) bisa lebih cepet dari 5 hari.

Terus gw dikasih bukti Pengantar Pembayaran dan flyer Whatsapp Getaway Service.

Gw sempet nanya “nanti kalo udah selesai akan diberitahu, Pak?”

Yang dijawab “Ga akan diberitahu. Ini, bisa dicek di Whatsapp Getaway Service. Tinggal masukkan Nomor Permohonannya saja.” WIIIII!!!! CENGGGIIIIII AMAAAATT!!

Step 4: Pembayaran

848bfc40-d0c6-4e44-92b4-291be755b8dcDi lantai 1 Kadin Jaksel ada tiga ATM: BNI, Mandiri dan BRI. Yang sayangnya Mandiri pas gw dateng lagi rusak. Karena pembayarannya dengan cash ya udah ambil dulu di atm BRI.

Terus masuk ke Bank BRI-nya, tanya aja satpam yang membantu itu. Nanti disuruh mengantri.

Setelah bayar ha he ho. Udah! Tinggal tunggu deeeh sambil tanya-tanya Whatsappnya Kadin Jaksel.

Oh! untuk Pembayaran, ini keterangannya:

🔸 Paspor 24 Halaman : Rp 155.000,-
🔸 Paspor 48 Halaman : Rp 355.000,-
🔸 e-Paspor 48 Halaman: Rp 655.000,-
Biaya tersebut diatas sudah termasuk biaya jasa IT Biometrik sebesar Rp. 55.000,-

http://www.imigrasi.go.id/index.php/layanan-publik/paspor-biasa#masa-berlaku-dan-biaya

Aku senang sekarang gampang sekali perpanjang paspor!

Now, I’m in.. [Waiting Mode: on]

Selesai pukul: 10.00

HA! dua jam saja!

DFELwYuWAAENgY2

2 thoughts on “Perpanjang Paspor di Kanim Jaksel

  1. Saya tmnnya Pak Putu di Kanim Jaksel 😀 (Yg betul Kanim, bukan Kadin)
    Harusnya bisa bayar juga lewat ATM BRI, jd ga perlu tarik cash

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s