[Film] – Dunkirk

maxresdefault

Okay where do I start?
Awalnya tertarik nonton film Dunkirk karena Galih posting premiernya, lalu temen gw Viona bilang “Oh, itu film yang dibikin Nolan”. Satu hal yang pasti, Christopher Nolan ga pernah mengecewakan gw, jadi gw bertekad untuk nonton itu.

Dapet tawaran nonton dari Kakak Sarah sehari sebelumnya, gw langsung mengiyakan rencana itu. Dapet brief dari Pak Bos Sarah yang ikut nonton bahwa film ini based on trus story. Awalnya gw bertanya-tanya, film Nolan kan biasanya (buat gw) mikir banget, gimana filmnya based on true story ya? Karena kata Pak Hedy kayanya ga mungkin dia twist gitu kan.

Njir. begini nih kalo expert/professional/passionate worker (atau apapun sebutannya lah) bekerja. Komitmen sama gairah (gw mo ngomong ‘passion’ tapi udah cukup bahasa inggris gw yang nyampur-nyampur)-nya berasa banget. Gw yakin banget bikin filmnya NIAT ABIS.

Mulai dari soundtrack aja. Gw familiar banget sama soundtrack Nolan yang mempengaruhi emosi dah. Kalo tense musiknya tuh “mengganggu”, juga sembunyi-sembunyi disisipkan ketukan cepat yang bikin gw nontonnya deg-deg-an.

Ga banyak percakapan di awal (bahkan di seluruh film gw pikir ga begitu banyak percakapannya), tapi gw pikir itu sengaja supaya penonton fokus sama visualnya (yang udah dipastikan ga akan ada green screen ngehe’ ataupun detail yang ganggu).

Karena ini film Nolan, gw ga akan membocorkan banyak ceritanya, tapi bener-bener perhatiin detilnya ya. Gambar, kejadian, tokoh-tokoh yang berperan, alur, benda-benda, dll.

SETIAP DETIL gw ulang SETIAP DETIL dipikirkan matang-matang.

Ga tau apa gw kan ada kecenderungan neurotis ya. Tiap frame itu penggugahan emosinya buat gw on-point. Ga lebay, cukup, yang bikin cape ya bikin capee.. yang sedih ya bikin sedih.. yang bikin deg2an ya bikin deg2an.

Aktor-aktornya oke banget.

Terus terakhir gw inget kata dosen gw (yang mana gw lupa karena banyak banget dosen gw): “Saya kasih dua tips agar penelitian kalian menarik: Cari topik yang menarik dan gunakan metode penelitian yang tepat dan paling sederhana atau cari topik yang sederhana / sudah banyak diambil oleh orang lain tapi bikin metode penelitian yang menarik.” Gw pikir ini yang dilakukan Nolan. Cara dia bercerita itu pol-polan banget tapi sederhana. Ga muluk, tapi metode yang dia pakai untuk bercerita detilnya digali betul, dipikirkan bener-bener.

Emang ya, kalo mo bikin sesuatu tuh lo ga bisa cuma “pengen ini”, “pengen itu”. Lo harus mikirin detil banget rencananya supaya eskekusinya jadi rapi.

Beda sih ya profesional.

POKOKNYA AKU PADAMU BANG NOLAN!

Nareswari Putri mohon maaf kalo reviewnya ini abal-abal 😂 Cuma gw merekomendasikan banget kok hahaha.

Foto adalah quotes dari Eli Gold salah satu tokoh dari Film The Good Wife favorit gw. Gw bikinnya pas banget di hari yang sama dan gw mengagnggap Nolan itu professional banget bikin film.

Makasih kak Sarah udah ngajakin nonton.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s